Ajaib! Inilah foto Bayi 18 bulan Yang Selamat dari Tsunami Mentawai

Ada kisah menakjubkan di balik ganasnya gulungan tsunami di Kabupaten Mentawai yang menewaskan ratusan orang. Seorang bayi laki-laki berusia 18 bulan selamat setelah berada di rumpun pepohonan selama tiga hari.

Seperti dilansir dari cbsnews, Kamis (28/10/2010), sang penyelamat bayi tersebut adalah seorang anak berusia 10 tahun yang awalnya mendengar tangisan bayi di rumpun pepohonan pada pantai Pagai Selatan, Mentawai. Anak tersebut lantas membawa bayi itu ke puskesmas terdekat.

Petugas kesehatan, Hermansyah mengatakan bayi tersebut mengalami luka di kepala. Hermasyah juga memastikan bahwa kedua orang tua bayi tersebut telah meninggal dunia.

Kisah ini hanya merupakan satu dari sekian banyak kisah pilu di balik gulungan ombak tsunami yang menyapu beberapa daerah di Kepulauan Mentawai. Korban jiwa dan yang masih belum ditemukan terus bertambah.

Data yang diperoleh Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) korban tewas mencapai 394 jiwa dan yang hilang 312 orang.

Gempa 7,2 SR mengguncang Kepulauan Mentawai, Senin (25/10) kemarin. Tsunami menyapu 4 kecamatan, yaitu Kecamatan Sikakap, Pagai Utara, Pagai Selatan, dan Sipora Selatan, dilaporkan hilang.

Gempa di Mentawai terjadi pukul 21.40 WIB. BMKB mencabut peringatan tsunami sejam kemudian. Esok siangnya baru ketahuan telah terjadi tsunami setinggi 3-7 meter di Kepulauan Mentawai.

Inilah Photo Jasad Mbah Maridjan Yang Sedang Bersujud

Tim evakuasi yakin jasad yang ditemukan di dapur rumah Mbah Maridjan dalam posisi sujud adalah juru kunci (kuncen) Gunung Merapi itu. Petugas mengenali dari benda-benda yang melekat di tubuh Mbah Maridjan.

“Dilihat dari batiknya dan kopiah yang dipakai di kepalanya kita yakin,” kata petugas Tim SAR Yogyakarta, Suseno, saat ditemui di RS dr Sardjito, Yogyakarta, Rabu (27/10/2010).

Dia menjelaskan, Mbah Maridjan ditemukan meninggal dunia sekitar pukul 05.00 WIB. Tim evakuasi segera membawa dia ke RS Sardjito untuk dievakuasi dan identifikasi.

“Lokasi penemuan jenazahnya di daerah dapurnya, di belakangnya ada alat-alat dapur,” tutupnya.

Tim evakuasi yang turun pada pagi ini adalah tim yang kedua. Sebelumnya pada Senin (26/10) malam tim tidak sampai memeriksa ke dalam rumah. Tim segera turun mengingat kondisi gelap.

Mbah Maridjan menetap di Dusun Kinahrejo, Kecamatan Cangkringan, Kabupaten Sleman, DIY. Dia menjadi kuncen Merapi atas titah Sultan HB IX (alm). Pada 2006, Mbah Maridjan enggan mengungsi dengan alasan belum saatnya Merapi meletus. Dia selamat karena awan panas (wedhus gembel) dan material tidak melewati kampungnya, melainkan ke Kaliadem

Sumber artikel: http://www.detiknews.com

Mencari Tutorial WPAP !

Halo Apa kabar WPAPers semua….
bagi yang pingin belajar WPAP, jangan khawatir dulu karena para master WPAP tidak pelit Ilmu lho….
Saking cintanya dengan kalian semua, sampai sampai rela menyisihkan waktunya untuk membuat Tutorial WPAP buat para newbie semua.
Kalau sampai sekarang masih bingung mencari Tutorial WPAP…, Ini aku Buatkan Link yang berhubungan dengan Wedha’s Pop Art Portrait.

  1. Tutorial WPAP (Wedha’s Pop Art Portrait)
  2. Belajar WPAP by Ndop
  3. Merasakan Warna dalam WPAP by Wedha

Balinese Girl in WPAP
Dan jangan lupa lihat juga contoh contoh karya WPAP yang keren keren disini, sebagai referensi untuk anda…

Kalau kalian mau melihat Video Tutorial nya juga ada, pokoknya para master WPAP semua baik baik dech.
Jangan pesimis dulu sebelum mencoba, dengan tekad dan ketekunan aku yakin sebentar lagi kalian akan jadi salah satu bagian dari master WPAP.

Selamat Mencoba…!